fbpx
PAPUADALAMBERITA.COM. MANOKWARI – Polda Papua Barat menggelar operasi keselamatan lalu lintas 2019 selama 14 hari, terhitung mulai Senin (29/4/2019) ditandai dengan apel gabungan di... Kapolda Papua Barat: Operasi Keselamatan Lalu Lintas 2019 Prioritas Dikmas Lantas
KAPOLDA Papua Barat, Brigjen Pol Drs Rudolf Alberth Rodja saat memimpin apel gabungan Gelar Operasi Keselamatan Lalu Lintas 2019 di Polda Papua Barat, Senin (29/4.2029). FOTO: HUMAS POLDA PAPUA BARAT/papuadalamberita.com

PAPUADALAMBERITA.COM. MANOKWARI – Polda Papua Barat menggelar operasi keselamatan lalu lintas 2019 selama 14 hari, terhitung mulai Senin (29/4/2019) ditandai dengan apel gabungan di lapangan upacara Polda Papua Barat dipimpin Kapolda Papua Barat, Brigjen Pol Drs Rudolf Alberth Rodja.

Kapolda Papua Barat dalam sambutan saat membacakan amanat Kepala Korps Lalu Lintas Polri Irjen Pol Drs. Refdi Andri, M.Si, mengatakan  apel gelar pasukan dilaksanakan paska Pileg dan Pilpres taun 2019 serta cipta kondisi menjelang bulan suci ramadhan 1440 Hijriah, serta untuk mengetahui sejauh mana kesiapan personel maupun sarana pendukung lainnya.

Sehingga kegiatan operasi dapat berjalan dengan optimal dan dapat berhasil sesuai dengan tujuan serta sasaran yang telah ditetapkan.

Apel geelar pasukan yang dihadiri unsur TNI dan satuan samping itu Kapolda Rodja menegaskan, bahwa pelaksanaan operasi keselamatan tahun 2019 diprioritaskan kegiatan pendidikan masyarakat dalam berlalulintas (Dikmas Lantas) yang mampu mewujudkan rasa simpatik masyarakat kepada Polri khususnya Polantas serta  untuk mengedukasi masyarakat agar menciptakan situasi Kamseltibcarlantas yang tertib.

SAMBUTAN Kapolda Papua Barat, Brigjen Pol Drs Rudolf Alberth Rodja pada apel gabungan Gelar Operasi Keselamatan Lalu Lintas 2019, Senin (29/4/2019). FOTO: HUMAS POLDA PAPUA BARAT/papuadalamberita.com

Brigjen Rudolf Alberth Rodja menjelaskan sasaran operasi keselamatan tahun 2019 diprioritaskan terhadap sejumlah prioritas pelanggaran lalulintas, antara lain: penggunakan handphone saat mengemudi, tidak menggunakan safety belt, melawan arus lalu lintas, mengendarai kendaraan dibawah pengaruh alkohol, miras dan narkoba.

Rodja juga mengingatkan mengemudikan kendaraan dibawah umur, melebihi batas kecepatan maksimal, menggunakan bahu jalan bukan peruntukannya juga akan ditindak tegas.

Oleh sebab itu, Rodja yang kini tinggal menanti dilantiknya sebagai Kapolda Papua ini mengharapkan pelaksanaan operasi keselamatan ini akan dapat mendorong  tercapainya tujuan operasi, yaitu: meningkatnya, disiplin, masyarakat, dalam berlalu Lintas di jalan raya, meminimalisasi pelanggaran dan kecelakaan lalu lintas.

KAPOLDA Papua Barat, Brigjen Pol Drs, Rudolf Alberth Rodja menyematkan pita biru sandi bagi petugas Polri TNI dan satuan samping yang terlibat langsung dalam operasi tersebut, Senin (29/4/2019). FOTO: HUMAS POLDA PAPUA BARAT/papuadalamberita.com

Sehingga dapat menurunkan tingkat fatalitas korban kecelakaan lalu lintas, meningkatnya kepercayaan masyarakat terhadap Polri dengan terbentuknya opini positif dan citra tertib dalam berlalu lintas.

Kita menyadari, bahwa dalam mengatasi memiliki fungsi yaitu edukasi, Engineering (rekayasa) permasalahan bidang lalu lintas tersebut kita tidak bisa berdiam diri, bahkan kita wajib melakukan berbagai upaya.

Kapolda dalam akhir sambutanya menyampaikan penekanan dan arahan untuk pedoman dalam pelaksanaan tugas yait, selalu bertaqwa terhadap Tuhan yang Maha Esa, jaga keselamatan dalam pelaksanaan tugas,  peningkatan disiplin anggota Polantas dan terwujudnya pelayanan Polantas yang bersih dari korupsi, kolusi dan nepotisme, terwujudnya masyarakat yang tertib dan patuh hukum dalam berlalu lintas.(tam)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Maaf Tidak Bisa Dicopy !!