PAPUADALAMBERITA.COM, Jakarta –  Kementerian Perindustrian (Kemenperin) optimistis pesantren mampu mencetak wirausaha industri modern, karena selain didukung jumlah santri yang besar, pondok pesantren juga memberikan... Kemenperin Yakin Pesantren Mampu Cetak “Santripreneur” Modern

PAPUADALAMBERITA.COM, Jakarta –  Kementerian Perindustrian (Kemenperin) optimistis pesantren mampu mencetak wirausaha industri modern, karena selain didukung jumlah santri yang besar, pondok pesantren juga memberikan bekal bagi kepribadian para santri sehingga memiliki jiwa dan mental yang tangguh.

“Kami optimis akan tumbuh pelaku industri kecil dan menengah (IKM) dari lingkungan Ponpes,” kata Direktur Jenderal Industri Kecil, Menegah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih lewat keterangannya di Jakarta, Sabtu.

Untuk itu, lanjut Gati, Kemenperin terus melakukan pembinaan dan pelatihan kepada para santri agar bisa berindustri sebagai bagian dari pelaksanaan Program Santripreneur.

Menurut Gati, Program Santripreneur bertujuan untuk meningkatkan kemampuan para santri dalam menekuni wirausaha yang lebih inovatif dan berdaya saing.

Langkah strategis ini diakukan dengan pemanfaatan teknologi digital yang sedang berkembang seiring penerapan industri 4.0.

“Jadi, mereka tidak hanya mampu memproduksi barang yang bagus, tetapi juga santripreneur yang modern,” ujarnya.

Salah satu implementasi proyek percontohan pada program ini, dilaksanakan di Ponpes Ushuluddin, Desa Belambangan, Kalianda, Kabupaten Lampung Selatan, Lampung.

Kegiatan yang digelar pada 14 Februari 2019 tersebut, Kemenperin memfasilitasi loka karya tentang cara pemasaran digital yang diikuti sebanyak 400 santri.

“Kegiatan workshop di bidang e-commerce ini melatih dan membina para kepala produksi dan santri yang terlibat dalam produksi di masing-masing unit usaha yang sudah ada di ponpes,” tutur Gati.(ant)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *