Karikatur.PAPUADALAMBERITA. RUSDI ANWAR   PAPUADALAMBERITA.COM. MANOKWARI – Pace Gober mau cari dia pu pamili satu  di kampung lain. Dong bilang pamili ada tinggal deka... Putar Papeda 17 : Dia Pu Jalan Gampang Saja

Karikatur.PAPUADALAMBERITA. RUSDI ANWAR

 

PAPUADALAMBERITA.COM. MANOKWARI – Pace Gober mau cari dia pu pamili satu  di kampung lain. Dong bilang pamili ada tinggal deka rumah sakit  di situ. Jadi Pace tancap gas menuju yang dong biasa bilang lagi OTW.

Tapi Pace juga bingung dia pu jalan su jauh tapi belum dapa dia pu tampa. Pace ada stop di mata jalan tanya satu orang di situ. “Ade…. sa mau tanya. Dimana yang ada rumah sakit di sini kah ?”

“ Oh, di sana Pace.” Sambil tunjuk lurus ke satu arah. “ Ade bisa kaseh tunjuk sa kah, dia pu jalan ke sana…….” sambung Pace Gober deng muka-muka permohonan.

“Bae Pace…… Dari sini ini, Pace lurus saja dulu. Nanti ada jalan lagi belok kanan dan terus baru belok kiri dua kali. Kalo su dapat kebun sagu Pace lurus baru belok kiri sedikit.Di situ dia pu rumah sakit.”

“Adooooo……….. susah E…..” kata Pace deng keringa.

“ Ada yang gampang Pace……… Pace kaseh jalan motor kencang dan nanti tabrak saja satu pohon. Pastiu nanti ada yang antar Pace ke Rumah sakit yang deka rumah yang Pace cari……”

“Bioksna……” maki Pace dalam hati. “Ko kira sa gila macam ko kah……….Manusia stresss……..”

Tapi ada juga yang stress jadi meninggal gara-gara minum air satu gelas. Bah bisa kaaaa……………… baru minum air saja su bisa meninggal. Kitorang minum sampe sepuluh gelas saja tra apa-apa, kata Tete Banus. Yooooooo………….. yang dong minum itu racun gara-gara stress…” kata Pace Gober .

Itu sudah. Manusia sekarang ini banyak yang stress, apa lagi kalo pekerjaan kurang-kurang dan dong tra bisa bebas keluar rumah gara-gara virus yang tra tau dia ada di mana. Tapi ada di mana-mana.

Sebab itu lebeh ba pake masker dan jaga jarak karena kitorang tra tau itu barang,  sebenarnya ada dimana kah. Dan sampeeee…………………… kapan dong ada di Papua Barat.

Sekarang juga su ada yang kaseh bantuan ke rumah-rumah yang tra mampu. Bantuan korona untuk sambung-sambung hidup macam sembako. Itu karena dong tra bisa kerja lagi gara-gara korona ini.

Mace yang bawa bantuan ini maso di satu rumah yang cuma ada nene satu yang tinggal  dan trada yang bantu. Mace maso rumah dan serahkan bantuan ke Nene dan Nene terima deng hati senang.

“ Anak terima kasih ko pu bantuan ini,” kata Nene deng terharu. “ Iya nene itu  bantuan dari desa  karena adanya ini  Korona. “

“Adoooooo…. terima kasih. Nanti kaseh tau ke Korona terima kasih. Nanti sa doakan supaya Korona bisa tetap sukses di sini dan dong lama-lama di kitorang pu daerah…..”

Yang kaseh bantuan tra bisa komen lagi karena bingung dengar Nene pung doa buat Korona.

Begitu sudah di Papua Barat ada macam-macam dan rupa-rupa dia pu kejadian.

Termasuk yang penting, minggu lalu itu wartawan dong kaseh latihan kaseh padam api. Dong kerjasama deng Basarnas Papua Barat. Memang penting kah wartawan kaseh padam api.

Pace Gober yang suka baca berita bilang sangat penting. Bagemana  kalo dong lagi kerja tapi tiba-tiba di kantor ada kebakaran. Bisa saja waratawan kaseh keluar dia pu baju lalu kaseh tutup di api. Bukan padam tapi dia pu api tambah ganas.

Menurut Basarnas dorang yang kaseh latihan, kaseh padam api itu yang betul pake handuk basah. “ Tapi kalo sa pake celana basah…” komentar Tete yang tra mau kalah.

 “ Boooooo……………….  kalo ko pu celana basah itu gara-gara kincing celana. Kalo ko buka celana kaseh padam api, berarti ko telanjang yang bulat tooooo…………… sebab ko tra pernah pake CD alias celana dalam. Pastiu dorang pada lari macam baku dapa deng hantu……………………” sikat Pace Gober.(Rusdi Anwar Segeri)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *