fbpx
Bupati Puncak Willem Wantik. FOTO:  antara news papua/evarukdijati/papuadalamberita.com PAPUADALAMBERIA.COM. JAYAPURA – Bupati Puncak Willem Wandik mengakui, kelompok sipil bersenjata (KSB), Sabtu (28/9) menembak warga... Bupati Akui Kelompok Sipil Bersenjata Tembak Mati Warga di Ilaga

Bupati Puncak Willem Wantik. FOTO:  antara news papua/evarukdijati/papuadalamberita.com

PAPUADALAMBERIA.COM. JAYAPURA – Bupati Puncak Willem Wandik mengakui, kelompok sipil bersenjata (KSB), Sabtu (28/9) menembak warga sipil hingga tewas di Ilaga.

Memang benar ada insiden warga sipil kembali ditembak KSB di Ilaga yang terjadi sekitar pukul 12.30 wit. Syahrudin sehari-hari menjaga kios yang berada di dekat bandara Ilaga.

Jenazah Syahrudin saat ini sudah dibawa ke rumah sakit di Ilaga, kata Bupati Wandik kepada Antara, Sabtu. Bupati Puncak yang dihubungi melalui telepon selulernya mengaku saat ini tidak berada di Ilaga karena sedang mengikuti sejumlah kegiatan di agar luar wilayahnya.

Insiden kedua dalam sepekan ini menyebabkan dirinya selaku bupati menghimbau agar warga senantiasa waspada terhadap aksi penembakan yang dilakukan KSB.

“Warga sipil baik OAP maupun non OAP diminta waspada mengingat dalam sepekan sudah dua kali terjadi aksi penembakan yang merenggut tiga nyawa,” aku Bupati Wandik.

Sebelumnya, Kamis (26/9) dua tukang ojek ditembak KSB saat mereka melintas di jembatan gantung yang berada di kampung Amunggi, Distrik Ilaga Utara. Penembakan terhadap Sattiar alias Midung dan La Ode Alwi menyebabkan keduanya meninggal di tempat.

Jenazah kedua tukang ojek, Jumat (27/9) sudah dievakuasi ke Makassar melalui Timika.

Sementara itu Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Kamal ketika ditelepon hingga berita ini diturunkan tidak mengangkat, demikian pula dengan Kapolres Puncak Jaya AKBP Ari Purwanto.(ant)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Maaf Tidak Bisa Dicopy !!