fbpx
Bupati Teluk Bintuni, Ir Petrus Kasihiw, MT didampingi Sekda, Gustaf Manuputty,S.Sos.,M.M memberikan keterangan pers kepada wartawan di Bintuni, Kamis (2/4/2020). FOTO: HUMAS PEMDA TELUK... Dampak COVID-19, Pemda Teluk Bintuni Akan Biayai Hidup Masyarakat

Bupati Teluk Bintuni, Ir Petrus Kasihiw, MT didampingi Sekda, Gustaf Manuputty,S.Sos.,M.M memberikan keterangan pers kepada wartawan di Bintuni, Kamis (2/4/2020). FOTO: HUMAS PEMDA TELUK BINTUNI.

PAPUADALAMBERITA.COM. BINTUNI- Dampak dari pemutusan mata rantai pandemi infeksi corona virus disease (COVID-19) masyarakat harus dirumahkan sehingga pemutusan itu benar-benar maksimal, hal ini yang dilakukan Pemerintah Daerah Kabupaten Teluk Bintuni.

Bupati Teluk Bintuni, Ir Petrus Kasihiw, M.T telah memastikan bahwa stok bahan pokok (Bapok) hingga tiga bulan kedepan di daerah pemerintahannya telah tersedia sehingga sektor ekonomi masih aman.

Namun karena dalam situasi tanggap darurat serta antisipasi kedepanya maka Bupati bersama tim anggaran pemerintah daerah (TAPD) akan merelokasikan anggaran APBD 2020 untuk dialokasikan kepada pos penanganan penanggulangan virus COVID-19.

Untuk itu maka disepakati beberapa langkah yang anstisipatif diantaranya, pemerintah akan merevisi APBD tahun 2020 untuk kebutuhan mendesak seperti mendukung penuh tugas satgas COVID-19 yang sementara berjalan.

Kasihiw mengungkapkan bahwa belum memastikan nominal anggaran yang dibutuhkan tetapi TAPD sedang melakukan penyisiran pos-pos dana dana APBD seperti perjalanan dinas keluar daerah, rapat koordinasi, diklat dan bimtek-bimtek perlu direvisi atau dipangkas.

Bila perlu Dana pilkada yang telah dialokasikan kepada KPU, Bawaslu dan Kepolisian jika pemerintah pusat menunda pesta demokrasi tersebut maka anggaran itu dapat dialokasikan untuk COVID-19.

“Pemerintah daerah akan menyiapkan tim yang dituangkan dalam SK Bupati dalam rangka persiapan menjamin kehidupan sosial masyarakat Teluk Bintuni, karena dampak dari penyebaran virus corona ini membuat kita membuat surat edaran untuk masyarakat tetap di rumah, otomatis mereka tidak bisa berusaha sehingga pemerintah ambil langkah setelah Bapok itu habis terutama ketersediaan bahan-bahan makanan,” kata Bupati kepada awak media usai menggelar pertemuan dengan TAPD dengan OPD teknis di bilangan SP 4 Kota Bintuni, Kamis (2/4).

Bupati memprediksi bahwa ketika kondisi saat berjalan hingga waktu yang ditetapkan maka ekonomi akan mengalami Stagnan bahkan bisa sampai pada lumpuh, sebab itu pemerintah tetap memberikan perhatian kepada dunia usaha terutama masyarakat kecil.

“Ada semacam kebijakan insentif yang kita buat untuk membantu mereka misalnya keringanan dalam usahannya kita akan dorongan melalui skema-skema bantuan di bank, bahkan kita juga sedangkan berupaya memberikan program bantuan langsung tunai (BLT) kepala keluarga-keluarga yang kurang sejahtera yang diberikan dalam bentuk uang tunai,” pungkas Kasihiw.

Orang nomot satu di Kabupaten Teluk Bntuni ini berharap dalam situasi darurat ini pemerintah siap membuatkan sesuatu demi kesejahteraan masyarakatnya, agar terhindar dari kasus corona yang meluas.

“Pemerintah daerah tetap menjamin keselamatan masyarakat dari virus corona, juga tetap menjami kebutuhan hidup mereka selama masa tenggang waktu darurat corona ini,” tegasnya.(aba/tam)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Maaf Tidak Bisa Dicopy !!