PAPUADALAMBERITA.COM, JAKARTA – Dalam penyampaian laporan kinerja keuangan Freeport-McMoRan Inc (FCX) 24 Januari 2019, CEO FCX, Richard Adkerson mengomentari beberapa aspek positif dari transaksi... Freeport  Apresiasi Positif Atas Kesepakatan  yang Dicapai Bersama Pemerintah Indonesia
ILUSTRASI gambar. MoUPT Inalum bersama Frepoort Morasn Inc.FOTO: inalum

PAPUADALAMBERITA.COM, JAKARTA – Dalam penyampaian laporan kinerja keuangan Freeport-McMoRan Inc (FCX) 24 Januari 2019, CEO FCX, Richard Adkerson mengomentari beberapa aspek positif dari transaksi divestasi PT Freeport Indonesia (PTFI) tanggal 21 Desember 2018 serta transisi PTFI dari kegiatan tambang terbuka menuju tambang bawah tanah yang sedang berlangsung.

Adkerson menyatakan secara global, Freeport telah melalui tahun yang aman dan produktif. Di Papua, Indonesia, PTFI mencapai kemajuan penting dalam persiapan tambang bawah tanah untuk masa mendatang.

Sisten jalur kereta pengakutan bijih bawah tanah yang canggih serta infrastruktur yang diperlukan bagi kegiatan tambang bawah tanah telah dibangun. PTFI tengah mengatasi masalah seismik akibat kegiatan tambang pada tambang bawah tanah Deep Mill Level Zone (DMLZ), dan hingga kini hasilnya menggembirakan. PTFI tengah berinvestasi dan mempersiapkan transisi menuju kegiatan tambang bawah tanah sejak lebih dari 15 tahun yang lalu,

‘’Dan kini pelaksanaannya tengah berjalan. Selama dua tahun ke depan, PTFI akan meningkatkan produksi dari dua tambang bawah tanah baru berskala besar dengan kandungan berkadar tinggi, dan diperkirakan pada tahun 2021 produksi dari wilayah Grasberg akan meningkat dua kali lipat dibanding 2019,’’ kata Adkerson dalam siaran pers PT Freeport yang di terima papuadalamberita.com, Selasa (5/2)..

Hal ini merupakan upaya kelas dunia yang telah direncanakan secara cermat oleh tim PTFI dengan dukungan organisasi teknis global Freeport, dan yang saat ini tengah berlangsung sesuai jadwal.

‘’Saya sangat gembira dengan hasil perundingan kami bersama Pemerintah Indonesia. Ketiga pihak terkait, yakni pemerintah, mantan mitra kerjasama kami (Rio Tinto) dan Freeport telah mencapai dasar tujuannya masing-masing – tidaklah mudah mengingat situasi rumit yang dihadapi,’’ ujarnya.

‘’Namun demikian pada akhirnya, kami semua senang. Kami berhasil mempertahankan keekonomian dan eksposur Freeport atas aset kelas dunia yang luar biasa ini – salah satu cadangan tembaga dan emas terbesar di dunia. Yang penting, setelah melalui kontroversi bertahun-tahun serta perbedaan posisi, kini kami telah menjalin kemitraan dengan INALUM, Badan Usaha Milik Negara Indonesia, yang secara kuat menyelaraskan kepentingan ekonomi Freeport dengan Pemerintah Indonesia.” jelasnya.

Ia menambahkan selama beberapa tahun masalah ini ditangani bersama Pemerintah Indonesia, dengan menjalani perundingan intensif dalam 3 tahun terakhir. Keberhasilan dalam menyelesaikan perundingan ini dengan cara yang positif, sehingga mampu terhindar dari proses sengketa pengadilan dan arbitrase internasional, adalah hal yang sangat patut disyukuri serta merupakan hal positif bagi semua pemangku kepentingan.(tam)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *