fbpx
Menko Polhukam Wiranto memberikan keterangan kepada wartawan. FOTO: ANTARA/DYAH DWI/papuadalamberita.com PAPUADALAMBERITA.COM. JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto mengapresiasi Gubernur Jawa...

Menko Polhukam Wiranto memberikan keterangan kepada wartawan. FOTO: ANTARA/DYAH DWI/papuadalamberita.com

PAPUADALAMBERITA.COM. JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto mengapresiasi Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa yang meminta maaf atas kejadian yang menimpa mahasiswa Papua Barat di Surabaya dan Malang.

“Saya mengapresiasi Gubernur Jawa Timur yang terbuka menyatakan maaf atas apa yang terjadi di Jawa Timur kepada pihak-pihak yang merasa tersinggung dengan adanya insiden di Jawa Timur,” ujar Wiranto usai rapat koordinasi di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Senin.

Ia yakin pernyataan maaf secara terbuka itu disampaikan secara tulus dan ikhlas.

Selain Khofifah, ia pun mengapresiasi Gubernur Papua Lukas Enembe yang mengimbau semua pihak tidak memperpanjang insiden yang terjadi di Jawa Timur dan kembali merajut tali persaudaraan antardaerah.

Forum komunikasi pimpinan daerah (Forkompimda) Papua Barat yang mampu menenangkan masyarakat untuk menjaga stabilitas keamanan wilayah pun diapresiasinya.

“Pemerintah memberikan jaminan sepenuhnya untuk terpeliharanya stabilitas keamanan di seluruh wilayah Indonesia,” kata Wiranto.
Baca juga: Ucapan Salah dari Sebrang Sulut Amarah di Manokwari, Bara Tidak Bisa Dihandari, Gedung DPR Papua Barat Dibakar

Baca juga: Polda Jatim Tegaskan Tak Ada Rasisme Terhadap Mahasiswa Papua

Baca juga: Pemkot Malang Minta Maaf Atas Bentrokan Warga dengan Mahasiswa Papua

Baca juga:
Menurut dia, personel TNI-Polri yang menangani kericuhan di Papua Barat dan Papua pun diinstruksikan menggunakan cara persuasif dan terukur.

Ada pun massa memblokade sejumlah jalan utama di Manokwari, Papua Barat, dengan membakar ban sehingga membuat arus transportasi di daerah itu lumpuh.

Selain itu, puluhan ribu warga Papua berjalan kaki menuju Kantor Gubernur Dok II Jayapura untuk menemui Gubernur Papua Lukas Enembe. Aksi itu menyebabkan jalan utama macet dan pertokoan tutup.(ant)

 

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Maaf Tidak Bisa Dicopy !!