fbpx
PAPUADALAMBERITA.COM. MANOKWARI – Penyakit hepatitis adalah suatu peradangan yang terjadi pada hati. Penyakit ini biasanya disebabkan oleh infeksi virus. Meskipun kebanyakan kasus dari penyakit... Mengenal Penyakit Hepatitis, Mencegah dan Mengobati
dr. Xaviera. FOTO: istimewa

PAPUADALAMBERITA.COM. MANOKWARI – Penyakit hepatitis adalah suatu peradangan yang terjadi pada hati. Penyakit ini biasanya disebabkan oleh infeksi virus.

Meskipun kebanyakan kasus dari penyakit hepatitis ini disebabkan oleh virus, tetap

ada kemungkinan penyebab hepatitis yang lainnya. Penyebab hepatitis yang lainnya

ini termasuk hepatitis autoimun yang mana penyakit ini terjadi ketika tubuh Anda

membuat antibodi terhadap jaringan hati.

Apa Saja Jenis Penyakit Hepatitis?

Ada 5 jenis hepatitis, yaitu: hepatitis A, B, C, D, dan E. dan masing-masing ditularkan

oleh virus yang berbeda

1. Hepatitis A

Hepatitis A disebabkan oleh infeksi virus hepatitis A (HAV). Jenis hepatitis ini paling

sering ditularkan melalui mengonsumsi makanan atau air yang terkontaminasi oleh

feses dari seseorang yang terinfeksi hepatitis A.

2. Hepatitis B

Hepatitis B ditularkan melalui kontak dengan cairan

tubuh yang menular, seperti darah, cairan vagina, atau

air mani, yang mengandung virus hepatitis B (HBV).

Penggunaan narkoba suntikan, berhubungan seks

dengan pasangan yang terinfeksi, atau berbagi alat

cukur dengan orang yang terinfeksi meningkatkan

risiko terkena hepatitis B.

3. Hepatitis C

Hepatitis C berasal dari virus hepatitis C (HCV).

Penyakit hepatitis C ditularkan melalui kontak langsung

dengan cairan tubuh yang terinfeksi, biasanya melalui

penggunaan narkoba suntikan dan kontak seksual. HCV

adalah salah satu infeksi virus darah yang paling umum

di Amerika Serikat. Sekitar 2,7 hingga 3,9 juta orang

Amerika saat ini hidup dengan bentuk kronis dari

infeksi ini.

4. Hepatitis D

Juga disebut delta hepatitis, hepatitis D adalah penyakit hati yang serius yang

disebabkan oleh virus hepatitis D (HDV). HDV dikontrak melalui kontak langsung

dengan darah yang terinfeksi. Penyakit Hepatitis D adalah bentuk hepatitis langka

yang hanya terjadi bersamaan dengan infeksi hepatitis B. Virus hepatitis D tidak dapat

berkembang biak tanpa kehadiran hepatitis B.

5. Hepatitis E

Hepatitis E adalah penyakit yang ditularkan melalui air yang disebabkan oleh virus

hepatitis E (HEV). Hepatitis E terutama ditemukan di daerah dengan sanitasi yang

buruk dan biasanya disebabkan air yang tercemar kotoran.

Gejala Hepatitis

Jika mengidap bentuk infeksi hepatitis yang kronis, seperti

hepatitis B dan C, Anda mungkin tidak memiliki gejala di

awal. Gejala mungkin tidak terjadi sampai kerusakan yang

memengaruhi fungsi hati.

Tanda dan gejala hepatitis akut muncul dengan cepat, ini

termasuk:

1. Kelelahan

2. Gejala hepatitis mirip flu

3. Urine keruh

4. Sakit perut

5. Kehilangan selera makan

6. Penurunan berat badan tanpa alasan

7. Kulit dan mata kuning, yang mungkin tanda-

tanda penyakit kuning

8. Hepatitis kronis berkembang perlahan, jadi tanda

dan gejala hepatitis ini mungkin terlalu halus

untuk diperhatikan.

Cara Mengobati Penyakit Hepatitis

Pengobatan ditentukan oleh jenis hepatitis apa yang Anda miliki dan apakah infeksi

itu akut atau kronis.

1. Hepatitis A

Hepatitis A hapatitis ini adalah penyakit akut jangka pendek. Disarankan istirahat

dengan tidur jika gejala hepatitis menyebabkan banyak ketidaknyamanan. Jika

mengalami muntah atau diare, ikuti perintah dokter untuk mencukupi minum air dan

penuhi nutrisi.

Vaksin hepatitis A tersedia untuk mencegah infeksi ini. Sebagian besar anak mulai

divaksinasi antara usia 12 dan 18 bulan. Ini adalah rangkaian dua vaksin. Vaksinasi

untuk hepatitis A juga tersedia untuk orang dewasa dan dapat dikombinasikan dengan

vaksin hepatitis B.

2. Hepatitis B

Penyakit hepatitis B akut tidak memerlukan pengobatan khusus. Hepatitis B kronis

diobati dengan obat antivirus. Bentuk pengobatan ini harus dilanjutkan selama

beberapa bulan atau tahun. Perawatan untuk hepatitis B kronis juga memerlukan

evaluasi medis dan pemantauan secara rutin untuk menentukan apakah virus

merespons pengobatan.

Penyakit hepatitis B dapat dicegah dengan vaksinasi. Centers for Disease (CDC)

merekomendasikan vaksinasi hepatitis B untuk semua bayi yang baru lahir.

Rangkaian tiga vaksin biasanya diselesaikan selama enam bulan pertama masa kanak-

kanak. Vaksin ini juga direkomendasikan untuk semua petugas kesehatan dan medis.

3. Hepatitis C

Obat antivirus digunakan untuk mengobati kedua bentuk hepatitis C akut dan kronis.

Orang yang mengidap hepatitis C kronis biasanya diobati dengan kombinasi terapi

obat antivirus. Mereka mungkin juga membutuhkan pengujian lebih lanjut untuk

menentukan bentuk perawatan terbaik.

Orang yang mengembangkan sirosis (jaringan parut pada hati) atau penyakit hati

sebagai akibat hepatitis C kronis mungkin adalah kandidat untuk transplantasi hati.

Saat ini, tidak ada vaksinasi untuk hepatitis C.

4. Hepatitis D

Tidak ada obat antivirus untuk pengobatan hepatitis D saat ini. Menurut sebuah studi

2013, obat yang disebut alpha interferondapat digunakan untuk mengobati hepatitis

D, tetapi hanya menunjukkan peningkatan pada sekitar 25 hingga 30 persen orang.

Hepatitis D dapat dicegah dengan mendapatkan vaksinasi untuk hepatitis B, karena

infeksi hepatitis B diperlukan untuk hepatitis D untuk berkembang.

5. Hepatitis E

Saat ini, tidak ada terapi medis khusus yang tersedia untuk mengobati hepatitis E.

Karena infeksi sering akut, biasanya sembuh dengan sendirinya. Orang dengan jenis

infeksi ini sering disarankan untuk mendapatkan istirahat yang cukup, banyak minum

cairan, mendapatkan cukup nutrisi, dan menghindari alkohol. Namun, wanita hamil

yang mengalami infeksi ini memerlukan pemantauan dan perawatan yang ketat.

6. Hepatitis autoimun

Kortikosteroid, seperti prednisone atau budesonide, sangat penting dalam pengobatan

awal hepatitis autoimun. Mereka efektif di sekitar 80 persen orang dengan kondisi ini.

Azothioprine (Imuran), obat yang menekan sistem kekebalan tubuh, sering dilibatkan

dalam pengobatan. Dapat digunakan dengan atau tanpa steroid.

Komplikasi Hepatitis

Penyakit hepatitis B kronis atau C biasanya dapat menyebabkan masalah kesehatan

yang lebih serius. Karena virus memengaruhi hati, pengidap hepatitis B atau C kronis

berisiko untuk:

1. Penyakit hati kronis

2. Sirosis

3. Kanker hati

Ketika hati berhenti berfungsi secara normal, gagal hati bisa terjadi. Komplikasi

kegagalan hati termasuk:

1. Gangguan pendarahan

2. Penumpukan cairan di perut, yang dikenal sebagai ascites

3. Peningkatan tekanan darah di vena porta yang masuk ke hati Anda, yang

dikenal sebagai portal

4. Hipertensi

5. Gagal ginjal

6. Ensefalopati hati, yang dapat menyebabkan kelelahan, kehilangan ingatan,

dan berkurangnya kemampuan mental karena penumpukan racun, seperti

amonia, yang memengaruhi fungsi otak

7. Kanker hati, yang merupakan bentuk kanker hati

8. Kematian

Pengidap hepatitis B dan C kronis dianjurkan untuk menghindari alkohol karena dapat

mempercepat penyakit hati dan kegagalan. Suplemen dan obat-obatan tertentu juga

dapat memengaruhi fungsi hati. Jika Anda mengidap hepatitis B atau C kronis,

konsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan obat baru.

Vaksin

Penggunaan vaksin merupakan kunci penting untuk mencegah hepatitis. Vaksinasi

tersedia untuk mencegah perkembangan hepatitis A dan B. Para ahli saat ini sedang

mengembangkan vaksin terhadap hepatitis C. Vaksinasi untuk hepatitis E ada di

Tiongkok.(*/tam)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Maaf Tidak Bisa Dicopy !!