fbpx
Tim SAR dari Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Manokwari Unit Wasior saat melakukan evakuasi warga korban banjir Wasior ke kapal Taqbot, Senin (23/12/2019). ANTARA/HO-Basarnas... Tim SAR Sisir Lokasi Banjir Wasior Papua Barat

Tim SAR dari Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Manokwari Unit Wasior saat melakukan evakuasi warga korban banjir Wasior ke kapal Taqbot, Senin (23/12/2019). ANTARA/HO-Basarnas Manokwari

PAPUADALAMBERITA.COM. TELUK WONDAMA – Tim Search And Rescue (SAR) dari Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) melakukan penyisiran lokasi banjir yang terjadi di Wasior , Teluk Wondama, Papua Barat, Senin (24/12/2019).

“Belum ada laporan terkait adanya korban, saat ini Tim kami sedang di lapangan membantu warga melakukan evakuasi,” kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Manokwari, George Leo Mercy Randang saat dihubungi, Senin.

Kantor SAR Manokwari, sebut Leo, belum memperoleh informasi detail terkait musibah tersebut. Saat ini pun pihak masih menunggu dan timnya terus bergerak bersama masyarakat setempat.

“Tim kami bersama masyarakat serta potensi SAR yang lain membantu warga, kita evakuasi ke lokasi yang lebih aman. Mudah-mudahan tidak ada korban jiwa,” sebut Leo lagi.

Sesuai informasi awal yang diterima, lanjut Mercy, banjir mulai terjadi sekitar pukul 20.30 WIT saat Sungai Anggris meluap akibat cuaca ekstrem yang terjadi di wilayah tersebut.

Ia menyebutkan, demi menghindari hal buruk yang tak diinginkan, untuk sementara sebagian masyarakat diungsikan ke Kapal Taqbot yang berlabuh di Pelabuhan Wasior.

Teluk Wondama, terutama Wasior memiliki pengalaman buruk terkait musibah banjir. Pada Oktober 2010 silam wilayah tersebut porak poranda akibat banjir bandang.

Ratusan nyawa melayang, dan berbagai fasilitas publik,serta rumah warga hancur akibat bencana kala itu. Tak ayal, hal itu membuat warga trauma dan was-was saat banjir kembali terjadi.

Selain menggenangi rumah warga, musibah banjir yang terjadi pada Senin (23/12) air juga menutup sejumlah fasilitas seperti taman kota, pintu masuk menuju pelabuhan, serta beberapa fasilitas lain di pusat ibu kota kabupaten tersebut.(ant)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Maaf Tidak Bisa Dicopy !!