fbpx
Kapolri Jendral Idham Azis saat konferensi pers di Setukpa Lemdikpol Sukabumi, Jawa Barat pada Selasa, (2/3). FOTO: ANTARA/Aditya Rohman.  PAPUADALAMBERITA.COM. JAKARTA- Tujuh perwira tinggi... Kapolri Restui 7 Anggotanya Ikuti Seleksi Deputi Penindakan KPK

Kapolri Jendral Idham Azis saat konferensi pers di Setukpa Lemdikpol Sukabumi, Jawa Barat pada Selasa, (2/3). FOTO: ANTARA/Aditya Rohman.

 PAPUADALAMBERITA.COM. JAKARTA- Tujuh perwira tinggi Polri yang mengikuti proses seleksi untuk jabatan struktural Deputi Penindakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), sudah mendapat restu dari Kapolri Jenderal Pol Idham Azis.

Jenderal Idham Azis mengatakan para pati Polri tersebut sudah meminta izin kepadanya sebelum maju seleksi di KPK.

“Sudah (minta izin),” kata Idham saat ditemui ANTARA, di Mabes Polri, Jakarta, Jumat malam.

Saat ini ada tujuh pati Polri yang mengikuti proses seleksi untuk jabatan struktural Deputi Penindakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Tujuh pati Polri ini terdiri dari sejumlah jenderal bintang satu (Brigjen) hingga jenderal bintang dua (Irjen).

“Ada tujuh (pati), ada saat ini yang menjabat wakaba (wakil kepala badan), ada yang kadiv (kepala divisi) dan beberapa wakapolda (wakil kepala kepolisian daerah). Yang (sedang tugas) di KPK juga ada,” kata Karo Binkar SSDM Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo.
Berdasarkan informasi yang dihimpun, beberapa pati tersebut adalah Wakapolda Jawa Barat Brigjen Pol Akhmad Wiyagus, Wakapolda DIY Brigjen Pol Karyoto, Kadivkum Polri Irjen Pol Rudy Heriyanto dan Plt. Deputi Penindakan KPK RZ Panca Putra Simanjuntak.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri menyebut sudah 11 peserta dari Polri dan Kejaksaan Agung yang ikut seleksi untuk kandidat Deputi Penindakan KPK.

Ali mengatakan, syarat peserta seleksi untuk Deputi Penindakan minimal setara eselon I. Namun, Ali mengatakan bila mengacu pejabat terdahulu, posisi Deputi Penindakan diisi minimal berpangkat jenderal (Brigjen) untuk anggota polisi, sedangkan untuk jaksa minimal pangkat 4C.(ant)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Maaf Tidak Bisa Dicopy !!