PAPUADALAMBERITA.COM, Semarang – Calon wakil presiden nomor urut 01, KH Ma’ruf Amin, menegaskan, ulama memiliki tanggung jawab besar menjaga  agama dan keutuhan Negara Kesatuan... KH Ma’ruf Amin: Ulama Miliki Tanggungjawab Jaga Agama dan Negara
CALON wakil presiden nomor urut 01, KH Ma’ruf Amin, di Pondok Pesantren Al-Itqon, Tlogosari, Semarang, Jawa Tengah, Senin (4/2/2019). FOTO: antaranews

PAPUADALAMBERITA.COM, Semarang – Calon wakil presiden nomor urut 01, KH Ma’ruf Amin, menegaskan, ulama memiliki tanggung jawab besar menjaga  agama dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). 
“Ulama dalam menjaga agama, tugasnya antara lain, menyiapkan para santri untuk menjadi ulama dan meneruskan perjuangan para ulama pendahulunya,” kata KH Ma’ruf Amin, dalam sambutannya pada kunjungannya ke Pondok Pesantren Al-Itqon, Tlogosari, Semarang, Jawa Tengah, Senin.
Hadir pada pertemuan tersebut, Pengasuh Pondok Pesantren Al-Itqon KH Ahmad Haris Sodaqoh dan KH Solahuddin Sodaqoh, Rais Suriah PBNU KH Said Asrori, KH Taufiqqurrahman, dan Ketua PWNU Jawa Tengah KH Muzammil. Hadir juga, Wakil Ketua DPD RI Ahmad Muqowam dan Anggota DPR RI Mujib Rohmat.
KH Ma’ruf Amin di hadapan Pengasuh Pondok Pesantren Al-Itqon, tamu undangan, dan para undangan menegaskan, bahwa para ulama penting melakukan kaderisasi untuk menjaga agama dan keutuhan NKRI.
Mustasyar PBNU ini juga melihat pondok pesantren merupakan lembaga pendidikan para santri untuk nantinya menjadi ulama dan kiai. “Pondok pesantren tersebar di seluruh wilayah Indonesia, tapi banyak pondok pesantren yang berusaha berdiri secara mandiri tanpa bantuan pemerintah.
Sarana dan prasarana di Pondok pesantren, kata dia, banyak yang tertinggal, berbeda jauh sarana dan prasana pada pendidikan umum.
Pimpinan Pondok Pesantren Tan ara di Serang, Banten, ini bertekad untuk memperbaiki pendidikan di pondok pesantren sehingga menjadi lebih maju dan berkembang.
“Sebelum menjadi cawapres, saya sering meminta ke Pak Jokowi, agar pondok-pondok pesantren itu mendapat bantuan dari pemerintah. Nyatanya pondok pesantren itu umumnya bangunannya jelek-jelek,” kata Ma’ruf.
Ketua umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) ini sering mengusulkan kepada Presiden Jokowi agar pondok pesantren mendapat alokasi dana dana bantuan  dari APBN. 
Ma’ruf melihat, anggaran pendidikan melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ada sekitar Rp400 triliun untuk pendidikan,  tapi tidak mengalir ke pesantren. 
Karena itu, Dewan Pengawas Bank Syariah ini berharap, dari dana pendidikan itu ada yang mengalir ke pendidikan Islam, yakni pondok pesantren. “Paling tidak Rp10 triliun atau Rp20 triliun, dialokasikan untuk pondok pesantren,” katanya.
Pada kesempatan itu, Ma’ruf juga menyinggung soal Rancangan Undang Undang (RUU) tentang Pondok Pesantren yang sedang dibahas di DPR. 
“Dalam RUU tentang pondok Pesantren itu, agar diatur hal memungkinkan pemerintah membuat suatu direktorat jenderal untuk pondok pesantren. Bahkan, kalau mungkin dibua kementerian urusan pesantren sebagai upaya meningkatkan pendidikan dan infrastruktur,” katanya.(ant)

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *