Papua Barat

Partai NasDem Fakfak Ajukan Keberatan Penggelembungan Suara di Dua Distrik

570
×

Partai NasDem Fakfak Ajukan Keberatan Penggelembungan Suara di Dua Distrik

Sebarkan artikel ini
ILUSTRASI FOTO: Tinta celup pada pelaksanaan Pemilu 2024 di salah satu TPS. FOTO: RUSTAM MADUBUN.PAPUDALAMBERITA.

PAPUADALAMBERITA.COM.MANOKWARI – Manokwari – Partai NasDem secara resmi mengajukan surat keberatan catatan kejadian khusus terkait dengan dugaan penggelembungan suara di Distrik Fakfak dan Fakfak Tengah, Kabupaten Fakfak, Provinsi Papua Barat pada saat pleno PPD.

Dugaan penggelembungan suara atau pergeseran suara itu terjadi pada partai politik tertentu yang merugikan partai NasDem, dimana berpotensi mendapat satu kursi DPR Provinsi Dapil Papua Barat 4.

Saksi Partai NasDem PPD Fakfak Tengah Eddi Renjaan telah mengajukan catatan kejadian khusus ini ke Bawaslu Papua Barat untuk dapat diselesaikan di pleno rekapitulasi tingkat Provinsi di Manokwari.

Renjaan dalam keterangannya kepada media ini, mengaku berdasarkan hasil pencermatan dan penelitian yang telah dilakukan khususnya terkait dengan hasil rekapitulasi suara di Fakfak Tengah ditemukan ada terjadi kekacauan  yang luar biasa berkaitan dengan selisih pergeseran maupun penggelembungan suara di setiap partai politik tanpa terkecuali termasuk Nasdem juga.

“Di situ kalau partai lain seperti kami mungkin pergeserannya relatif kecil sehingga masih bisa masuk dalam ambang batas toleransi.  Tapi ada partai yang pengelembungannya sangat-sangat bombastis sekali, sangat luar biasa sekali,” bebernya melalui telepon selulernya, Kamis (7/3/2024).

Renjaan kemudian menyebutkan Partai Amanat Nasional (PAN).

“PAN ini berdasarkan hasil rekapitulasi kami dari C1 hasil  itu,  nilainya itu hanya 485. Itu data valid dari C1 pada 41 TPS di Distrik Fakfak Tengah. Totalnya suara PAN di 41 TPS itu 485 suara,” ungkapnya.

Tetapi kemudian pada saat rekapitulasi di tingkat distrik, total suaranya PAN melonjak besar sekali menjadi sebesar 1085 suara.

“Artinya apa? Ada penambahan sebesar 600 suara di PAN. Dan hal itu kalau kita lacak lebih jauh sebenarnya ada terjadi pengurangan-pengurangan suara di pantai-partai lain secara signifikan,” bebernya.

Salah satunya adalah Partai Bulan Bintang (PBB), dimana suaranya mengalami turun drastis.

“Jadi, kami menduga kuat bahwa ini ada satu grand desain dari PPD untuk menggelembungkan suara partai-partai tertentu karena ada maksud-maksud tertentu pula,” duganya.

Sebenarnya, kata Renjaan, pihaknya tidak bermaksud menganggap bahwa partai yang bersangkutan mungkin bekerja sama. Tetapi dalam hal ini, pihaknya melihat tidak profesionalnya penyelenggara di tingkat PPD yang melakukan tindakan yang tidak benar.

“Artinya dia menggeser, mengurangi suara di partai-partai lain untuk menambahkan suara itu ke partai tertentu. Contohnya PAN yang tadinya hanya 485 suara tetapi kemudian dinaikkan menjadi 1085 yang artinya ada penambahan 600 suara untuk partai ini,” bebernya lagi.

“Ini tujuannya apa? Saya juga kurang tahu. Hal itu kemudian menyebabkan yang bersangkutan yang sebenarnya kalau perhitungan kita dia tidak dapat kursi jadinya sekarang dia dapat kursi. Jadi ini ada semacam desain-desain tertentu yang memang kita curigai kuat bahwa ini sudah menjurus kepada satu transaksi politik yang mencoba berusaha untuk memenangkan orang tertentu yang mungkin saja ada iming-iming dengan jual beli suara dan sebagainya,” sorotnya.

Renjaan menekankan pula, bahwa dirinya tidak bermaksud menuduh tapi ini kenyataan berdasarkan data. Dugaan bahwa ada terjadi penggelembungan suara partai politik tertentu, salah satunya adalah PAN yang dalam hal ini meningkat tajam.

Ia bahkan menyebut partai lainnya yaitu PDI Perjuangan yang juga mengalami peningkatan.

“DIP itu suara aslinya sesuai dengan C1 itu adalah sebesar 1714 suara tetapi kemudian dihasilnya itu bertambah kurang lebih hampir 70 suara lebih, menjadi sekitar 1769 suara,” sebutnya.

Dsiinggung soal potensi NasDem merebut kursi jika dalam posisi suara normal, Renjaan memastikan peluang itu ada.

“Kalau seandainya suara PDIP dikembalikan ke asal, kemudian PAN dikembalikan ke asal juga maka partai NasDem berpeluang menduduki posisi ke 6. Kalau seandainya suara ini dikembalikan sesuai dengan data hasil C1,” pungkasnya.(rls/tam)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Maaf Tidak Bisa Dicopy !!